Rabu, 28 Desember 2011

Film & Sinetron

Semua juga tau..

Kalo Indonesia tuh, punya sinetron melebihi banyaknya telenovela yang ada di negeri paman sam.. (weh.. negeri gue donk XP).

Kebayang gak, dalam satu saluran TV aja udah ada 3 atau mungkin 4 sinetron.. atau bisa juga lebih, sesuai kebutuhan (Lahh??). dan setelah gue peratiin, semua sinetron.. ternyata isi ceritanya sama ajah.. 

awal yang bahagia, terus rahasia-rahasia, konflik, serang menyerang, anaknya ketuker, rebutan anak, cekcok harta, akhir bahagia, terus rahasia-rahasia, konflik, serang menyerang, anaknya ketuker, rebutan anak, cekcok harta, akhir bahagia, terus rahasia-rahasia, konflik, serang menyerang, anaknya ketuker, rebutan anak, cekcok harta, akhir bahagia…. Dan seterusnya. 

Ini, ini nih yang bikin gak maju-maju, ceritanya muter disitu-situ aja. Makanya ibu-ibu Indonesia kebanyakan pada gak bisa jadi wanita karir, kenapa?? Karena mereka diracuni oleh sinetron-sinetron yang ada. Bahkan mereka punya jadwal-jadwal tayang sinetron-sinetron jahanam tersebut.. kenapa gue bisa tau?? Nyokap gue adalah salah satu KORBAN SINETRON….
Pokoknya, kalo jam udah menunjukan jam 6 sore keatas, acara TV di block sama nyokap. Pernah tuh gue lagi asik nonton film, 
lagi seru-serunya nyokap gue teriak dari kamar “Sammy!!! Udah jam berapa??!!!”
Karena udah biasa denger nyokap ngebacot, gue kacangin.. “SAMMY!!! UDAH JAM BERAPA???!!!!”
Karena gue udah gak kuat gue jawab aja “Apaan sih!, udah jam 6 lewat 30… emang kenapa??”. Secepat kilat nyokap gue keluar kamar… “Sini gantian, sekarang mama yang nonton!” fdengan nyantainya channel TV di ganti.. Anjrritttt!! Padahal tuh film lagi Klimaks”nya… bangke.. gue ngalah aja, kalo gue ngelawan… bisa-bisa gue dikutuk jadi Jamban..
Selama  4 jam lebih, 3 sinetron, 145< iklan.. habis dilalap nyokap, lah gue film belum selesai udah dibajak.. NASIB. Belum lagi kalo ganti channel lain yang ada sinetron dijam yang sama.. 4 jam lebih, 8 sinetron, 300< iklan… Pantes… gimana gak butek pikiran ibu-ibu di nusantara.

Ini juga berakibat pada habitnya. Misal dalam keluarga, contohnya kalo ada apa gitu, masalah ato isu, nyokap nanggepin dengan reaksi berlebihan, dengan gaya ala-ala sinetron.. dan kalo gue bikin masalah, dia nasehatin gue pake disangkut-sangkutin masalah yang ada di sinetron.. misal “Kamu itu, gak bener.. mau kamu jadi kayak si ***** yang ada di “Anak yang (sengaja) ditukar”??? MAU!??”. Kalo udah begitu, gue mikir, lah apa nyambung nya, siapa tuh orang siapa gue, siapa juga yang bilang kalo Mpok nori seksi??... Gue diem, nunduk pasrah..

Pokoknya tuh ya, ibu-ibu di Indonesia tuh “Sinetron Minded” banget deh.. apa- apa selalu berhubungan dengan “Sinetron”…  saran buat para sutradara-sutradara sinetron yang ada di tanah air, please om, bang, kang, lay, sob… buat sinetron yag sedikit mendidik… bukan bahaya buat ibu-ibu aja, tapi bahaya buat generasi-generasi muda yang mulai terjangkit virus “Sinetron Minded”. Karena gue juga udah liat sendiri, anak remaja sekarang.. (yang cewek biasanya.. kalo ada yang cowok berarti dia HOMO..)

Udah mulai “Sinetron Minded”, banyak tuh temen-temen gue yang cewek, kalo misalkan dia ada masalah, terus dia curhat-curhat sama temen sebangkunya.. terus nangis mewek sambil ngomong “Gimana jadinya???... hiks.. gue gak bisa, gue gak bisaaaaaa….huaaaaaa….. gue udah gak kuat,,, hikss…” dan temen-temen langsung liat kearah tuh orang….  Kalo emang lo udah gak kuat dan gak bisa?? ANGKAT TANGAN!,TERUS LIAT KE KAMERA! WOI……  

sorry, gue emang rada kesel sama yang namanya “Sinetron Minded”. Munkin harusnya gue ganti jangan ”Sinetron 
Minded”, harusnya “Sinetron Manded”..

Kalo misalkan gue jadi presiden di negeri ini…(MIMPI WOI!!!!), gue bakal memusnahkan yang namanya sinetron.. dan gue bakal ganti dengan acara mendidik, seperti acara talkshow yang ngebahas bisnis wiraswata, ato talkshow yang bermanfaat, atau bisa juga acara unik tentang pengetahuan misal “Menyatukan Peliharaan Anda Dengan Ipar Anda” , menarik sekali bukan??

Nah itu tadi tentang sinetron yang merusak… yang ini gak kalah merusak. Perfilman Indonesia, yang sekarang ini lagi di dipenuhi film “HOROR”.. bagus memang, yang mendakan kemajuan perfilman Indonesia dalam bidang horror.
Tapi sinya tidak sama yang kita harapkan, kalian tau kan film-film horror yang diperankan oleh suzanna?? Film itu emang bener-bener pure horror.. sampe sekarang kalo film horror yang diperanin sama suzanna sukses bikin bulu kuduk, bulu ketiak, dan bulu” lainya di badan gue berdiri..

Kalo film horror sekarang? Boro-boro merinding, ada juga gue malah horny.. karena apa? Porsi mistis di kurangi!!, seiring dengan bertambahnya porsi DADA dan PAHA.. ini sebenernya mau nonoton ato mau makan??? Dulu film horror bikin kita teriak “AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”…
Sekarang boro-boro.. 

ada juga ”OOOOOOHHHHHHHHHHHHHH YEAHHHHHHHHHHHHHHHHH BABBYYYYYYYYYY RUNN!!!!!!!!! MANTAPPPPPP!!!!!!!! LARI LAGIIIIIIIII!!!!!!!!!!!!!!!”.

Bener-bener gak mendidik… dan parahnya lagi, gue sering mendapati ibu-ibu ngajak anak nya nonton film “(KATANYA)HOROR” itu.. bu!! Gimana kalo anak ibu ngeliat adegan DADA-PAHA itu??, bisa aja anak ibu jadi terinspirasi karena film “(KATANYA)HOROR”..

“Mama, mama!! Aku mau jadi hantu kayak dewi persik, seksihh… gak nyeremin, malah banyak fans..” . Jahanam..

Kebanyakan dari film-film horror tersebut, ternyata digawangi sama orang yang namanya P*****i, yang punya latar belakang bukan Indonesia asli.. PANTES…. Mereka nggak mengerti latar Hantu-hantu di Indonesia… Mungki n aja hantu-hantu seperti si KUNTI, POCONG and friend seneng, gara-gara jadi artis… atau juga mereka marah… karena cerita-cerita yang melenceng dan adanya tambahan DADA-PAHA.. makanya setiap syuting film “(KATANYA)HOROR”, aktor atau aktris yang berperan suka digangguin.

Dan judul film-film horror ini makin unik!.. kaya “Suster pengen keramas” lah, “pocong yang pengen ngesot”, “Kuntilanak temen Pocong”, “Air terjun bla bla bla” dan lain-lain. Kreatif memang, tapi bukan pada tempatnya.

Tapi gue salut, dimana lagi badai-badainya film “(KATANYA) HOROR”, masih ada film karya sineas” macam hanung bramantyo dan kawan-kawan. Film yang mereka buat keluar dari streamline. Kayak film “Tendangan dari langit”, “Garuda di dadaku”, “Laskar Pelangi”, “Sang Pemimpi”, “Rumah tanpa jendela” dan masih banyak lagi yang berkualitas. TWO THUMBS UP buat mereka… film-film tadi mengandung makna yang dalam..
Ini yang bikin gue masih berpihak  film buatan Hollywood. Meskipun filmnya emang rada buka-bukaan, tapi masih punya makna yang di ajarkan..

So buat kalian” yang emang berpikiran kritis… silakan kalian pilih.. silahkan…

1 Komeng:

Anonim mengatakan...

hahahah keren sob bikin ngakak