Rabu, 28 Desember 2011

PUISI SANG LUTUNG

Ini adalah curahan hati gue sebagai seekor LUTUNG, di sela kesibukan yang menggila.. dan mungkin bisa, jadi inspirasi kalian..
Dihutan kusendiri
Memanjat kesana kemari
Kucari dan kucari cinta sejati
Kenapa cinta harus lari?
Apakah cinta itu bencong?
Apakah cinta itu penjahat?
Yang harus lari dari kamtib dan polisi?
Katanya cinta datang sendiri?
Setiap hari kutunggu..
Jika ada yang datang, kubuka pintu..
Ternyata bukan cinta yang kudapati..
Pengamen banci yang kudapati..
Benci-banci kumenunggu..
Kenapa cinta tak diantar denganFedEx atau DHL
Supaya cepat kudapati..
Lelah-lelah hati ini..
Kenapa cinta susah kudapati?
Apa mungkin aku kurang beruntung?
Dan coba lagi?

Nahhhh… kalo tadi itu puisi buat galau-galauan. Yang ini?? Gak tau deh baca aja. Hati-hati abis ini periksa mata yah… CekItDot!

Aku ini binatang LUTUNG!
Yang mencari jati diri!
Kucari siapa sebenarnya diri ini..
Kucari jati diri..
Kucari di tempat mebel..
Kayu jati yang kudapati..
Kusesal kenapa aku begini?
Emang aku kenapa?
Aku tidak tahu..
Yang kutahu..
Sesuatu adalah..
Syahrini..
Syahrini? Siapa itu?
Apakah lutung berjambul khatulistiwa?
Aku tidak tahu..
Kumencari, berlari, memanjat..
Fitness, jogging, dan lain-lain..
Tetap kubingung dengan diri ini..
Siapakah aku?
Dimana aku?
Kemana aku?
Apakah ayu ting-ting masih mencari alamat palsu?
Aku tidak tahu..
Yang ku tahu..
Aku adalah binatang LUTUNG…
Benar-benar bingungkan , sebenernya gue bikin puisi ini sambil handstand.. makanya jadi begini..Ada lagi nih…

Disaat kita berjumpa
Kita saling bertatap
Kulihat bola matamu yang bening
Terpancar cahaya sendu
Yang menenangkan batinku
Polosnya dirimu
Membuatku terbang melayang
Tak kupercaya
Kutelah jatuh
Jatuh dalam jerat cinta
Cintamu yang melumpuhkanku
Dengan tembakan obat bius hewan
Aku merasa tenang jika disampingmu
Selalu kuteringat akan dirimu
Kamu bagaikan hantu
Yang selalu menghantui di dalam pikiran ku
Kamu seperti kunti
Yang selalu membuatku teringat akan tawamu
Kamu seperti suster ngesot
Selalu mengikutiku
Kini..
Hal itu telah berlalu
Tak ada lagi rasa di antara kita
Kamu tega, berbuat curang di saat ku setia
Kamu bagaikan peniti di balik bangku TwenyOne
Menusuk ku di kala sedang duduk
Sungguh..
Aku kecewa
Miris hati ini
Seperti teriris, terpotong, tertusuk, dan terbakar dengan bumbu..
Memainkan hatiku seperti SATE..

0 Komeng: