Kamis, 01 Maret 2012

Do you believe angels exist?


“Sam… percaya gak malaikat itu nyata?”
Kata-kata nabilah masih terngiang dikepala gue siang itu..
Gue masih belum ngerti apa maksud yang nabilah bilang ke gue sepulang jemput dia dari sekolah.
Nabilah adalah temen baik gue sejak gue kecil, dia tetangga gue. Awalnya dia pindahan dari tanggerang, karena ayahnya di pindah tugaskan dari tanggerang ke jakarta. Pertama kali gue lihat dia, pas dia baru pindahan dan waktu itu ayahnya teman bokap gue.. gue masih inget banget pas baru ketemu, dia pake sweeter merah muda, sambil megangin boneka Teddy kesayanganya.
“Hai aku Nabilah.. “ sambil tersenyum ke gue.
Gue dulu waktu kecil orangnya pemalu, jadi kalo ngomong sama yang baru kenal, apalagi cewek kadang suka grogi.
“Aku samuel, kamu baru pindah ya?” jawab gue sambil rada malu-malu..
“Iya” Nabilah kembali tersenyum..
Itu awal gue ketemu sama dia, dan ciri khasnya dia adalah senyumannya dengan giginya yang gingsul, terlihat manis.
OooO
Gue pun bangkit dari tempat tidur, duduk di depan jendela, melihat ke halaman.. gue kembali teringat masa-masa kecil gue yang dulu. Waktu gue main sama Nabilah, main kejar-kejaran. Gue masih inget banget pas gue jatuh, terus luka.. di saat itu gue hampir mau nangis, tapi Nabilah dengan tersenyum bilang ke gue “Kamu gak apa-apa kan?”
Sekejap rasa sakit akibat luka akibat jatuh, hilang.
Tiba-tiba suara HandPhone memecah lamunan gue, dan langsung ngambil HandPhone yang ada di saku gue.
OooO
From Nabilah:
Sam! Kita jadikan nanti sore?
OooO
Gue teringat sama janji gue yang bakal nganterin dia ke gramedia buat beli buku novel idaman nya.
Gue nelpon nabilah.
“Halo? Nab.. nanti jam 4 aja yah?” kata gue bicara di telpon.
“Oh ya udah.. aku tunggu ya dirumah, nanti”
“Oke, sip”
Gue melihat ke dinding.. waktu udah nunjuk pukul 2.30 .
‘Hmm.. gue tidur dulu ah, entar jalanya jam 4 ini’
Akhirnya gue kembali ke tempat tidur, dan memejamkan mata..
Entah kenapa gue merasa nyaman dan cepet pulas tidurnya.
Dan gue bermimpi, gue kembali ke masa lalu gue, sewaktu kecil.. Bermacam-macam Flashback dan memori masa lalu yang mungkin gue sendiri nggak ingat muncul secara bergantian. Mulai gue pertama ketemu Nabilah sampai hal-hal unik yang gue lakukan bersama. Dan selalu senyuman Nabilah yang paling sering gue lihat….
Dan entah kenapa, Nabilah seakan berbicara langsung ke gue..
“Sam.. kamu tau kan kita udah sahabatan lama, kita udah kenal satu sama lain, kamu tuh udah aku anggep kakak aku, kamu selalu ada buat aku.. kalo misalkan aku pergi, jangan kamu lupain masa-masa indah, waktu kita kecil samapai sekarag yah.. jaga diri kamu..”
Gue pun sedikit heran..
“Maksud kamu apa? Aku nggak ngerti, kamu mau kemana?” Tanya gue ke Nabilah..
Dia cuma tersenyum, da pergi entah kemana..
Saat itu juga gue pengen kejar Nabilah, dan saat itu juga gue terbangun dari tidur..
Muka gue sedikit pucat, berkeringat dan gue masih terbayang kata-kata dia dalam mimpi gue.
Jantung gue berdegup kencang, gue lihat ke jam dinding, udah pukul 3.30..
Karena gue khawatir gue nelpon nabilah..
“Halo.. nabilah? Kamu gak ada apa-apa kan?” Tanya gue sedikit panik.
“Eh? Aku gak kenapa-kenapa kok.. emang kenapa sam?” tanya Nabilah bingung.
Terbesit di benak gue untuk ceritain kejadian di mimpi gue, tapi gue urungkan.
“Eh… gak apa-apa kok hehehe..  ntar jadi kan?” Jawab gue.
“Jadi dong! Kamu siap-siap yah, aku mau mandi nih..”
“Okeh-okeh”
Gue langsung ke kamar mandi, sambil mandi dipikiran gue ‘Ah itu kan Cuma mimpi siang bolong doang…’ dan gue melupakan kejadian di mimpi barusan.
OooO
Setelah siap, udah rapi dan wangi, gue manasin motor. Gue nengok ke arah rumah Nabilah yang bersebelahan dengan rumah gue. Belum tampak Nabilah di depan rumahnya..
Gue naik ke motor dan mengarahkan motor ke depan rumah Nabilah.
“Nabilah! “ Kata gue sambil mengklakson.
“Iyah! Sebentar yah!”
Nggak berapa lama nabilah keluar dari rumahnya, mengenakan kaos dirangkap Sweeter kesayangan nya dan celana pendek.
“Nih pake Helm dulu” kata gue
“Udah siap Berangkat?” tanya gue.
“Udah, yuk jalan..” jawab Nabilah sambil tersenyum..
“Pegangan yah!”
Entah kenapa, timbul rasa nggak mau kehilangan, yang membuat gue refleks narik tanganya, dan memposisikan untuk berpegangan di pinggang gue.
Dia Cuma ketawa kecil melihat tingkah gue.
Selama perjalanan menuju Gramedia matraman, nggak ada perasaan aneh selain takut kehilangan Nabilah.
OooO
Sampai di Gramedia Matraman, Nabilah semangat banget langsung menuju kedalam Gramedia dan ketempat Novel-novel.
Gue ngikutin dari belakang, dan melihat cara dia berjalan.. gak tau kenapa gue gak mau melepaskan pandangan gue dari Nabilah.
Di tempat Novel, dia mulai memilih novel yang dia idamkan, sambil tersenyum ke gue dan menunjukan novel yang ada di tangannya.
“Udah dapet?” tanya gue.
“Udah yuk kita pulang! Hehehe” Jawab di seneng banget
“Eh.. enggak ke tempat nongkrong dulu Nab?” Tanya gue lagi.
“Umm.. ya udah ayok hehe kamu mau nya kemana?”
“Kalo di Luna Café aja gimana?” tanya gue.
“Boleh.. boleh tuh” jawab Nabilah
Akhirnya gue dan Nabilah ke Luna Café yang gak jauh dari situ.
OooO
Di café, gue gak bisa berhenti mandangin wajah Nabilah.. Nabilah gak sadar kalo dia lagi diliatin sama gue, dia fokus sama Novel yang dia baru beli. Akhirnya dia nyadar kalo gue lagi ngeliatin dia..
“Eh.. kamu kenapa kok ngeliatin aku?” Tanya dia.
“Ah gak kok hehe..” sambil nyengir, dan minum Cappuchinolatte yang dari tadi nganggur.
Entah kenapa, rasa takut gue kehilangan Nabilah kembali muncul dan semakin mengganggu..
Gue coba buat ceritain soal mimpi gue, tapi gak bisa gue keluarkan dari mulut.. yang ada gue malah megang tangan dia dan bilang..
“Kamu gak pergi kemana-mana kan?”
“Hah? Pergi? Kemana? Aku kan masih disini.. gimana sih” jawab dia heran.
“Nggak aku Cuma takut kamu pergi..”
“Enggak kok.. “ jawab dia dengan senyum penuh arti, sama seperti yang di mimpi gue.
Gue terdiam sejenak, dan masih merasa ada yang mengganjal.
OooO
Di luar café, hujan rintik dan sedikit deras. Gue memperhatikan jalan raya dari dalam café.. melihat orang-orang berlarian mencari tempat berlindung..
Nabilah melihat ke arah gue dan bilang
“Hoi.. ngelamun aja nih.. kita pulang yuk? udah hampir jam 6 sore loh..”
“Tapi kan masih rintik?” jawab gue.
“Gak apa-apa.. hehehe udah lama gak main ujan kayak dulu lagi..” kata dia lugu.
“Ya udah, tapi ntar novelnya basah loh..”
“Enggak, udah aku taro di tas.. Aman!”
Akhirnya gue turutin apa yang dia mau.
Gue keluar dari parkiran, dia nunggu di depan sambil megang helm, gue gak bisa pindahin pandangan gue dari dia.
Setelah naik ke motor, gue mengarahkan motor kerumah.
“Brrr… dingin hahaha” Kata Nabilah sambil tertawa..
“Dingin kan? Aku juga tau.. Brrr”
Suasana jalan, sama sekla nggak terlalu padat. Jadi gue berani sedikit ngebut.. dan gue merasakan kalo jalanan licin.
Di sinilah kejadian yang gak gue inginkan terjadi..
Dari arah belakang, mobil sedan dengan kecepatan tinggi, mengarah ke belakang motor, dan gue lihat dari spion.
Gue menepi sedikit, tapi usaha gue kurang berhasil..


Kejadian terjadi begitu cepat.. Mobil itu menabrak motor yang gue naiki bersama Nabilah, gue terpental ke depan, begitu juga Nabilah..  Motor terseret sama mobil sedan itu.
Gue jatuh ke aspal, disamping nabilah.. Helm gue retak, kepala gue sedikit pusing.. dengan kesadaran yang tersisa, gue melihat ke sekeliling. Dan mata gue menangkap sosok Nabilah di samping gue yang terkapar dan Helmnya lepas..
“Na.. Na.. Naabilaah..” kata gue ke dia
Dia  membuka mata, terlihat darah dari kepalanya.. lalu melihat ke arah suara gue.
“Sam…. “ kata dia lemah..
“Nabilah.. kamu gak apa-apa, Please tetep buka mata kamu..” Gue mulai meneteskan air mata..
“Saa.. Sam.. kam.. kamu.. jaga diri yaa.. kka.. kalo aku.. nggak ada.. Jannggann lupain… aa..aku.. aku selalu ada kok.. bu..buat kamu..” Jawab Nabilah kritis.. Sambil memegang tangan gue, dia kembali tersenyum ke arah gue, dan di detik-detik terakhir.. dia mengucapkan kata yang gak bakal pernah gue lupain.
“Sam.. Love you…” dan akhirnya dia menutup mata.
“Ya tuhaan….” Gue mencoba berlutut di depan dia dan memeluk tubuh Nabilah erat.
“Nab!! Jangan pergi!! Please… Ya tuhan..” Gue menangis seadanya.. dan semakin erat memeluk tubuh Nabilah yang udah gak bernyawa.
OooO
Keesokannya Nabilah dimakamkan, gue yang paling menyesal akibat kepergian Nabilah. Dan gak henti-hentinya gue mengatakan kata maaf pada kedua orangtua Nabilah..
“Bapak.. Ibu.. Maafkan saya yang tidak bisa menjaga Nabilah.. saya minta maaf.. saya memang bersalah pak! Bu!” kata gue sambil menangis..
“Tidak apa-apa nak.. sudah takdirnya dan kehendak Allah.. dan juga bukan salahmu..” Ayah Nabilah menenangkan.
Nabillah dimakamkan sesuai agamanya, dan gue hanya mengikuti.. Sambil terus menyesal, karena gak menceritakan tentang mimpi gue ke dia..
OooO
Empat hari berlalu masih dalam suasana berkabung.. saat itu gue sedang duduk melamun tentang Nabilah..
Tiba-tiba ibu Nabilas memanggil gue dari pagar samping..
“Nak samuel.. bisa ke sini sebentar?”
Gue masuk ke teras rumah nabilah, Ibunya nabilah mempersilahkan gue duduk..
“Iya bu ada apa?” Tanya gue.
“Begini… 2 hari sebelum kejadian tersebut, Nabilah bilang ke ibu kalo dia mau ngasih Sweeter dan boneka nya ke kamu, sebelum dia pindah ke bandung..” kata ibunya nabilah sambil memberikan Sweeter dan Boneka Teddy kesayangannya Nabilah.. gue tertegun, gak tau mau berkata apa… air mata gue serasa abis.
“Jaga baik-baik ya nak..” Kata Ibunya Nabilah sambil menitikkan air mata dan masuk kedalam rumah.
Gue pun kembali ke rumah dengan langkah gontai.. masuk ke kamar.
Gue memeluk sweeter dan memandang boneka Teddy itu.. sekejap gue memejamkan mata, dan merasakan kalo Nabilah ada di samping gue.
Gue langsung membuka mata, dan kembali memejamkan mata gue. Tampak semuanya terlihat seperti Cahaya putih menyilaukan..
Diantara cahaya itu, terlihat nabilah memakai baju putih, dan terlihat sayap di belakangnya..
“Na.. nabilah?” Kata gue terbata..
“Iya.. ini aku.. tenang sam.. aku gak akan pergi kok.. aku selalu sama kamu.. di hati kamu..” Dia tersenyum.. senyuman yang gue kenal, dengan gigi gingsulnya.. semuanya kembali gelap dan gue membuka mata..
Di benak gue ‘Dia ada.. ya! Dia ada, nabilah ada dan menjadi malaikat di hati gue!’
Gue pun tersenyum.. dan tiap kali gue rindu sama Nabilah, gue selalu menatap Teddy dan memeluk sweeternya.. gue merasa dia ada di pelukan gue.. dan..
Menjadi malaikat gue.. di setiap saat…


*Ini cerita Fiksi pertama gue! Misalkan ada ke samaan dengan nama dan cerita kamu yang baca.. itu Cuma kebetulan*

0 Komeng: