Sabtu, 27 Oktober 2012

The way of fallin love



Bicara soal orang yang jatuh cinta, hal yang paling utama adalah.. rasa tertarik pada awal bertemu, dengan orang yang kita suka. Right??

Bagi gue, udah puluhan kali gue jatuh cinta *tapi gak pernah kesampaian T.T*

Yup! Orang hanya butuh 1 detik untuk suka, 1 menit untuk jatuh cinta, dan 1 jam untuk mulai memikirkan orang yang dia suka. Tapi, butuh hampir seumur hidup buat ngelupain orang yang dia suka. Right??
Gue Cuma mau share, gimana awalnya gue suka sama seseorang, sampai gue jatuh alias patah hati *hazeek!*

Berawal dari gue ketemu dia, pas gue pulang PM *read: pendalaman materi* dari sekolah. Waktu itu gue otw pulang, gak berapa lama, gue ngelewatin seseorang yang kayaknya pernah gue liat. Dan bener aja, itu adik kelas gue, dan itu adik temen sekelas gue. 10 meter gue lewatin dia, cumah butuh 1 detik, otak gue bekerja buat memerintahkan gue, untuk muter balik.

Gue gak tau kenapa gue bisa kayak gitu, biasanya kalo gue ketemu temen gue, atau adik kelas yang gue kenal. Gue Cuma melengos aja, kagak ada pikiran buat ngajak pulang bareng.
Kali ini beda, ada something, that the word can’t say. Itu mungkin juga terjadi sama orang-orang yang mungkin pernah kayak gue, tapi dalam situasi yang berbeda.

Dengan pede, gue ngajakin dia buat pulang bareng. Dan dia mau! :D
Biar suasana gak kaku, gue mencoba membuka topik obrolan, sekedar basa-basi, gue menanyakan kenapa dia jalan kaki. Dia ceritain kalo dia abis ada masalah sama cowoknya.
Well.. disaat itu rasa suka gue Cuma sekedar suka doang, jadi gue gak shock kalo tau dia udah punya cowok.

Setelah nyampe deket rumah dia, dia minta diturunin, dan berakhir dengan kalimat “makasih ya kak”
Terus dia nyelonong pergi, gue liat dia dari belakang buat beberapa saat.
Dari situ, rasa gue mulai ada, dan makin besar.

Pas udah sampe dirumah *yang memang gak terlalu jauh dari rumah dia*, mulai deh gue mikirin dia, kadang suka senyum sendiri like crazyman LOL!
Dan quote yang pernah gue baca itu emang bener-bener pas banget.
Next week, sepulang sekolah gue mencoba buat ngajak dia pulang bareng. Dan, gagal. Dia lebih milih pulang bareng temennya.. well its okay, dude there’s a day you can to try tomorow.
Dari situ, gue mulai mikirin gimana caranya supaya gue bisa sering ketemu dia pas sekolah ataupun diluar sekolah.

Well well well! Yeah, maybe god open my way to chase her!
Diakhir minggu itu, sekolah bikin acara *yang menurut gue gak jelas acaranya* Yeah! Nginep semalem disekolah, awalnya gue emang gak niat buat ikutan, tapi gue langsung inget kalo acara itu gak Cuma buat anak kelas 12, tapi seluruh kelas.
Otomatis, gue bisa deketin dia XP

Sabtu sore, jam 5 acara baru mulai, tapi gue udah otw ke sekolah setengah jam lebih cepat, dan, yang gue bikin salah tingkah pas gue nyampe disekolah, dia dan kakaknya *temen gue* udah duluan sampe. Suasana sekolah emang  belom crowded, jadi gue bisa godain dia sedikit *hal labil yang gue gak pernah lakuin setelah gue putus sama mantan gue pada awal taun masuk SMA*.
1 yang baru gue tau dari dia, dia pemalu sama orang yang baru dia kenal, terutama cowok. Kalo gue ajak ngomong pasti gak mau liat muka gue, absurd memang.

Acara awkward pun dimulai, gue ngumupul bareng temen-temen gue, sementara dia, sama kakaknya dan temen-temen cewek sekelas gue.
Kadang gue suka ngeliatin dia, tapi dia gak sadar kalo gue liatin terus.
Sampai pada suatu sesi acara, dimana dibentuk kelompok berdasarkan urutan angka, yang cara pembagiannya bener-bener random, Abis.

Gue paling ujung, dan gue jadi nomor 1, gue gak terlalu meratiin nomor yang lain, bcause, suasana Random gak jelas yang diciptakan motivator gagal, yang ngebacot di depan manusia-manusia yang lagi BETE akibat bacotnya yang gak jelas.
Okey back to the line, karena gue nomor 1 otomatis gue berada dikelompok satu, dan harus memilih ketua kelompok. Inisiatif dan paksaan akhirnya gue jadi ketua dari kelompok yang super duper RANDOM!
Gue shock ngeliat isi kelompok gue. -____-“

Dan gue shock lagi pas liat dia sama kakaknya ada di dalam kelompok gue.
DAMN!!! Ini bener Cuma kebetulan ato?? Ah udah lah yang penting hepi.

Karena gue ketua kelompok, dan ada yang gue pengen gebet.. gue jadi sok Jaim. Gue berusaha menyesuaikan dengan flow kelompok gue, yang sebenernya gue ngeri isinya bener-bener random. Untung gue punya assist, temen gue manusia bombay, yang absurd. Okey biarpun absurd bisa di andelin.
Mulai bekerja di kelompok, dia mulai berani godain gue, gue salting, okesip... is this a signal? Kakaknya Cuma ngakak aja... *kebiasaan absurd kakaknya, always laughing, even it not funnny*

Setelah acara absurd bin random selesai akhirnya waktu bebas. Dan gue suka curi-curi kesempatan buat ngelewatin kelas yang dipake buat tempat tidur dia.

Dan.. seperti kebanyakan cewek, temen-temen gue ngeledekin kalo gue lewat. Gak apa-apa entar juga gue ceng-cengin balik dikelas.
Malam itu gue habisin dengan main capsha sampe pagi. Yup begadang buat ningkatin skill main kartu gue LOL!
Besok paginya, acara absurd dimulai, oke gue skip, itu bener-bener boring.. acara selesai, dan waktunya buat pulang.

Gue manggil kakaknya dia, terus gue bilang ke kakaknya kalo, gue ngajakin dia buat gue anterin pulang.
Well kakaknya emang.. err.. membantu, akhirnya dia mau, dan langsung meluncur, nganterin dia.
Dan disini gue secara gak sengaja, dan emang gue gak rencanain. Diatas motor, sambil nganterin dia pulang, gue bilang ke dia kalo gue bener-bener suka sama dia, dan dia nanya kenapa bisa suka? Gue jawab gue juga gak tau kenapa bisa suka.
Awkward kan?

Tapi pas itu gue Cuma bilang kalo gue suka, dan gue gak nembak dia, karena gue belum PDKT sama sekali.
Gue lupa hari apa, yang pasti hari itu hari sekolah dan gue punya pikiran nekat buat nembak dia. *yang setau gue, pas itu dia udah putus sama cowoknya*
Dan gilanya gue, nembak dia didepan perpustakaan. Oke dari sini, gue tau kalo dia gak suka kalo di tempat rame, gue nembak dia, gue akhirnya nunggu jawaban dia, dan dia bilang,

“Bingung”

Oke wajar, gue aja belom pernah smsan sama dia dan gue juga emang belom tau nomor dia.
Tapi jujur, kenapa gue bisa senekat itu? Karena gue emang bener-bener suka, sayang dan jatuh cinta sama dia, gue gak main-main, gue serius, dan gue gak Cuma nyari status “punya pacar”.
Okey first shot emang gak wajar.. akhirya setelah gue tau nomor dia, gue smsan, ternyata dia anaknya lumayan frontal, dan like indonesian teenagers.. masih labil dan sedikit alay.. oke skip that!
Suatu malam gue sms dia kalo gue ngebatalin, dan butuh waktu untuk PDKT... first shot gue gagalkan.
setelah beberapa minggu PDKT.. dan gue kumpulin informasi tentang dia, dari kakaknya, temen sekelasnya, stalking FB dia, pokoknya macem-macem info tentang dia gue kumpulin.
Niat banget. Emang. Namanya juga berjuang XP

Gue juga lebih sering buat kerumah dia, dengan alasan buat minjem buku catatan kakaknya..
Dan pas hari itu sabtu, gue lagi suntuk, gak ada orang dirumah, gue ngajakin dia jalan. Gak tau deh kalo dia nerima sms gue ato gak, gue langsung otw kerumahnya, dan.... dia lagi molor .___.”
Kakaknya lagi jemput adeknya yang satu lagi, gue panggil-panggil,  dan dia masih molor.. Astaga.
Baru setelah kakaknya pulang, dia baru bangun *tepatnya dibangunin*

Ternyata ngajakin dia jalan susah minta ampun.. untung gue sabar tingkat dewa. Pffttt...
Akhirnya dia mau jalan juga, dengan dipaksa kakaknya.. gue ajakin dia ke danau, dan disitu gue nembak dia untuk yang kedua kalinya, dan!!! Jawaban yang gue terima! :D

“bingung” :C

Oke gue tau dia butuh waktu, akhirnya gue kasih dia waktu, mau kasih jawaban via sms, oke. Kata gue.
Hari kayak di fastforward... belakangan gue baru tau, kalo dia, banyak ditembak sama cowok, mulai anak  1 sekolah dari kelas dibawah gue, sampe anak luaran...
Oke gak heran dia bingung, rada pesimis, tapi setelah gue tanya sama kakaknya, gue jadi rada optimis... ahh.. intinya middle of lah..

Dan karena gue terlalu lama nunggu jawaban dari dia, dan ini berpengaruh banget sama nilai-nilai gue, dan gue berasa digantung gitu aja, di suatu malem akhirnya gue tanya ke dia, jawaban dari apa yang gue tanyakan sama dia sebelumnya.
Dan ini beneran berasa kayak asterioid raksasa yang jatuh ke bumi.. gue di tolak dengan halus, dan nganggep gue sebagai kakak aja, gak lebih.. Damn FamilyZoned? NO!!!!
Upaya gue buat bisa memahami dia, ternyata gagal, cewek emang susah ditebak, prediksi ternyata 180’ berbeda.

Gue jatuh.. galau, 3 jam.

Iya 3 jam. Penuh dengan lagu galau, dan lagu scream... tapi dari situ gue sadar, dari apa yang semuanya terburu-buru, dan tanpa persiapan yang mantap.. semuanya sia-sia...
Gue mencoba untuk kuat.. tapi kadang kalo gue ketemu ato pas-pasan sama dia, ada sedikit ngilu. Yang bikin gue, butuh waktu untuk ngelupain...
Dan tetep aja gagal.....

Kadang kalo gue inget hal-hal yang manis, malah berasa sakit. Coba lupain, tapi masih seger di inget.
Niat awal gue yang tulus ternyata gak ada balesanya.. Well its reality.
Kadang gue mengahayal kalo dia berubah pikiran, tapi gue mikir lagi.. itu gak mungkin.
Sampe sekarang gue masih belum bisa ngesms dia, padahal gue udah text dan siap di sent.. tapi gue batalin.
Maybe one day, there’s a day for me to get the chance...
“1 detik untuk suka, 1 menit untuk jatuh cinta, 1 jam untuk mulai memikirkan.. seumur hidup untuk melupakan..” Someone quote

0 Komeng: